Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
GaleriOpini

Perempuan Memiliki Empati Lebih Baik dari Pria di Seluruh Dunia, apa benar??

130
×

Perempuan Memiliki Empati Lebih Baik dari Pria di Seluruh Dunia, apa benar??

Sebarkan artikel ini

Perempuan Memiliki Empati Lebih Baik dari Pria di Seluruh Dunia, apa benar

PORTALSUMBA.COM-Empati adalah kualitas penting yang harus dimiliki seseorang karena berhubungan dengan bagaimana cara berinteraksi secara sosial. Sifat ini memiliki dua jenis yakni Empaty Kognitif dan Empati Emosi.

Seseorang yang memiliki empati kognitif dapat memahami apa dipikirkan atau dirasakan orang lain. Mereka bahkan dapat menggunakan pengetahuan itu untuk memprediksi bagaimana orang tersebut akan bertindak atau merasa di masa depan.

Contohnya saat seseorang memberi tahu bahwa mereka mengalami hari yang buruk, seseorang dengan empati kognitif akan memahami bagaimana perasaan orang tersebut dengan menempatkan diri mereka pada posisi orang itu.

Empati emosi berbeda dengan empati kognitif. Empati ini mampu membuat orang yang memilikinya merasakan emosi orang lain dan merespons dengan reaksi atau emosi yang sesuai. Misalnya, jika seseorang sedang mengalami patah hati, orang yang memiliki empati emosional akan mulai merasa sedih juga. Sebagai hasilnya, merasa kasihan kepada orang tersebut.

Tes Empati

Dilansir dari CNN.com, Universitas Cambridge menguji kedua bentuk empati tersebut. Untuk melakukan studi baru ini, para peneliti menggunakan tes berbeda yang mereka sebut “Tes Membaca Pikiran di Mata”, atau singkatnya “Tes Mata”. Ini membantu mengukur kemampuan seseorang untuk mengenali keadaan mental atau emosi orang lain.

Tes tersebut meminta peserta untuk melihat foto area di sekitar mata seseorang. Subyek tes membuat ekspresi wajah tertentu, dan peserta studi harus mengidentifikasi apa yang dipikirkan atau dirasakan orang tersebut dari serangkaian kemungkinan.

Para ilmuwan akan sering menggunakan tes ini untuk membantu menentukan apakah seseorang memiliki masalah mental atau kognitif. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang dengan autisme, misalnya, seringkali mendapat skor lebih rendah pada tes ini, begitu pula penderita demensia dan penderita gangguan makan.

Untuk melihat apakah ada perbedaan budaya yang memengaruhi skor empati, data dikumpulkan dari tim di seluruh dunia. Penulis penelitian bekerja di Universitas Cambridge dan Universitas Harvard di Amerika Serikat, Universitas Bar-Ilan dan Universitas Haifa di Israel, serta di Italia di Sekolah IMT untuk Studi Lanjutan Lucca.

Ia menggabungkan hasil mereka dengan sampel besar dari platform online yang berbeda. Penulis penelitian dapat menangkap hasil dari hampir 306.000 orang di 57 negara termasuk Argentina, Kroasia, Mesir, India, Jepang, dan Norwegia.

Empati Perempuan Lebih Baik

Di 36 negara, rata-rata skor empati kognitif wanita jauh lebih tinggi daripada pria. Di 21 negara, skor perempuan dan laki-laki serupa. Tidak ada satu negara pun laki-laki mendapat nilai lebih baik daripada perempuan. Hasilnya diadakan di delapan bahasa dan konsisten sepanjang umur, dari orang berusia 16 hingga 70 tahun.

Para ilmuwan memang melihat apa yang oleh penulis David M. Greenberg sebut sebagai “penurunan dangkal” dalam empati kognitif seiring bertambahnya usia.

“Penurunan empati yang dangkal itu menimbulkan beberapa pertanyaan tentang faktor apa yang berkontribusi,” kata Greenberg, seorang psikolog dan peneliti di Universitas Bar-Ilan dan Universitas Cambridge.

Studi tidak dapat menentukan mengapa penurunan ini terjadi. Greenberg mengatakan itu mungkin sebagian bersifat biologis; mungkin ada perubahan hormon yang terjadi di dalam tubuh, atau mungkin ada sesuatu yang berdampak secara sosial atau lingkungan juga.

Studi ini juga tidak dapat menjelaskan mengapa perempuan memiliki lebih banyak empati kognitif daripada pria, dan studi tersebut juga tidak dapat berbicara tentang perbedaan individu di antara para peserta.

Studi ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang sampai pada kesimpulan yang sama: bahwa wanita memiliki skor empati kognitif yang lebih tinggi daripada pria.

Dalam beberapa studi sebelumnya, perbedaan jenis kelamin dalam empati terkadang dikaitkan dengan faktor biologis dan sosial.

Beberapa penelitian pada hewan dan bayi juga menunjukkan perbedaan jenis kelamin dalam hal empati. Mungkin ada jalur genetik yang berbeda yang mendasari perkembangan empati jenis ini pada jenis kelamin yang berbeda.

Beberapa penelitian pada hewan dan bayi juga menunjukkan perbedaan jenis kelamin dalam hal empati. Mungkin ada jalur genetik yang berbeda yang mendasari perkembangan empati jenis ini pada jenis kelamin yang berbeda.

Memahami perbedaan jenis kelamin dalam empati dapat membantu para peneliti lebih memahami mengapa masalah kesehatan mental tertentu lebih berdampak pada pria daripada perempuan. Studi terbaru ini juga dapat membantu para ilmuwan mengembangkan dukungan yang lebih baik untuk orang-orang yang mungkin kesulitan membaca ekspresi wajah, kata para peneliti.

“Studi ini dengan jelas menunjukkan perbedaan jenis kelamin yang sangat konsisten di seluruh negara, bahasa, dan usia,” kata rekan penulis studi Carrie Allison, yang merupakan direktur penelitian terapan di Pusat Penelitian Autisme di Universitas Cambridge.

“Ini menimbulkan pertanyaan baru untuk penelitian di masa depan tentang faktor sosial dan biologis yang dapat berkontribusi pada perbedaan jenis kelamin rata-rata yang diamati dalam empati kognitif.

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *