Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
BeritaNews

Waduh Asri Welas jadi Korban Pembobolan Rekening: Awalnya Makan di Resto, Pelayan Ternyata Komplotan

93
×

Waduh Asri Welas jadi Korban Pembobolan Rekening: Awalnya Makan di Resto, Pelayan Ternyata Komplotan

Sebarkan artikel ini

PORTALSUMBA.COM – Fakta-fakta Asri Welas jadi korban pembobolan rekening. Asri Welas baru-baru ini mengejutkan publik dengan pengakuannya pernah menjadi korban pembobolan rekening.

Meski insiden ini terjadi 2016 silam, Asri Welas baru membongkarnya di publik akhir-akhir ini setelah membintangi sitkom dengan tema serupa. Berikut fakta-fakta pembobolan rekening yang dialami Asri Welas, dikutip Tribunnews dari Wartakota, Rabu (26/7/2023).

1. Awalnya Makan di Restoranb Asri Welas mulanya tak sadar apabila rekeningnya telah dibobol hingga saldonya tersisa nol rupiah.

Kala itu, Asri Welas hanya melakukan pembayaran via kartu debit di sebuah restoran di salah satu mal di Pondok Indah, Jakarta Selatan.

Namun, setelah melakukan transaksi tersebut, saldo Asri justru berkurang drastis hingga lama-kelamaan habis tak bersisa. “Waktu itu saya lagi ke Pondok Indah, di restoran, kemudian saya transaksi di situ. Habis itu ada beberapa (transaksi), sedikit-sedikit kemudian ada yang besar,” ucapnya.

2. Pelayan Resto Ternyata Komplotan Asri akhirnya menyadari ada yang tak beres dengan transaksi rekeningnya.  Rupanya, setelah melakukan pelaporan pada pihak bank dan ditelusuri, salah satu pelayan resto merupakan sindikat pembobolan rekening.

Diungkapkan Asri, waitress tersebut menyalin data-data rekeningnya sebelum akhirnya terkuras habis.

“Aku bayar (pakai) debit. Nah, di situ kayak data rekening aku di-copy gitu lah sama waitress-nya dan dikirim ke tim mereka,” tandasnya.

Lanjut Nasib pelayan itu pun akhirnya ditetapkan sebagai tersangka. “Setelah ditelusuri, tersangka awalnya adalah waitress ini dan dia sudah jadi tersangka,” pungkas Asri.

3. Rekening Diblokir Gerak cepat, Asri Welas segera menghubungi pihak bank untuk meminta agar rekeningnya diblokir. Beruntung, bank segera mengambil langkah.

Termasuk mengganti kerugian yang dialami Asri Welas. Apalagi, transaksi tersebut terjadi di luar negeri di mana notebene Asri tidak sedang bepergian. “Saya telepon pihak bank-nya, saya minta blok rekening saya biar enggak ada transaksi lain lagi,” jelas Asri.

“Karena saya enggak ke mana-mana, tapi ada transaksi di luar negeri, heran gitu,” imbuhnya.

4. Korban Berjatuhan di Hari yang Sama Tak hanya Asri Welas yang menjadi korban pembobolan rekening di hari itu.

Beberapa pelanggan resto juga mengalami kerugian serupa. “Setelah ditelusuri, diketahui tersangkanya. Dan korbannya bukan aku aja,” tandasnya.

Bahkan, seorang pelanggan sampai rugi miliaran rupiah.”(Mereka) yang makan di sana hari itu juga kena. Ada yang kena sampai miliaran,” imbuh dia.

5. Jadi Inspirasi Main Sitkom Berangkat dari pengalaman ini,Asri Welas akhirnya bersedia ambil peran dalam sitkom terbaru berjudul Nurut Apa Kata Mama.

Sitkom yang digarap sutradara Muhadkly Acho dan diproduseri Ernest Prakasa ini memiliki cerita yang serupa dengan pengalaman Asri menjadi korban pembobolan rekening.

“Banyak sekali pesan dalam skenarionya, makanya aku ambil. Sitkom ini banyak pelajaran soal hati-hati sama transaksi-transaksi yang sekarang lagi marak ya, yang mengarah ke penipuan,” tutup Asri.

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *